Tanggapan Greenpeace atas Studi Baru yang Menyatakan Deforestasi Indonesia Tertinggi di Dunia

Tambah komentar
Berita - 1 Juli, 2014
Jakarta, 30 Juni 2014 - Sebuah studi yang diterbitkan di dalam jurnal Nature Climate Change mengatakan bahwa laju deforestasi di Indonesia adalah yang tertinggi di dunia. Studi ini mengklaim Indonesia kehilangan 840.000 hektar hutan pada tahun 2012, dimana lebih besar dibandingkan dengan Brasil yang hanya 460.000 hektar.

 

Berdasarkan studi tersebut, Jurukampanye Hutan Greenpeace di Asia Tenggara, Yuyun Indradi, mengatakan:

"Temuan ini merupakan sebuah peringatan mendesak sifatnya. Penghancuran hutan yang meningkatkan emisi gas rumah kaca Indonesia, menyebabkan satwaseperti harimau sumatera ke ambang kepunahan, dan menciptakan kondisi kebakaran hutan dan bencana kabut asap yang dahsyat di Asia Tenggara." 

"Sementara itu sebagai langkah awal, jelas bahwa moratorium hutan Indonesia yang dilakukan ternyata tidak berhasil. Penegakan hukum lemah dimanabahkan taman nasional juga dijarah.Namunsekarang adalah saatnyauntuk bertindak. Presiden SBY memiliki kesempatan untuk memperkuat warisan hijaunya: apakah ia akan mengambil tindakan segera untuk memperkuat hukum yang melindungi semua hutan dan lahan gambut kaya karbon sebelum masa jabatannya habis, ataukah ia akan melihat kebijakannya tersebut hilang ditelan asap?”

Calon presiden Indonesia, Joko Widodo dan Prabowo Subianto, akan membahas lingkungan pada acara debat di televisi minggu ini.

"Hasil studi ini merupakan panggilan mendesak. Siapa pun yang mengambil tampuk kekuasaan sebagai Presiden Indonesia harus mengakui pembangunan yang tidak merusak hutan, namun menciptakan praktek-praktek penggunaan lahan yang bertanggung jawab. Ini berarti memperkuat moratorium hutan untuk melindungi seluruh hutan dan lahan gambut, dan menghormati hak-hak masyarakat lokal. Perusahaan di seluruh dunia seperti pulp dan kertas telah mengubah cara pembelian mereka,dan saatnya pemerintah menciptakan insentif bagi praktek-praktek ini."

Beberapa perusahaan telah mengambil tindakan untuk menghentikan deforestasi dalam operasi mereka.

"Perusahaan perkebunan industri yang merusak hutan Indonesia untuk menghasilkan komoditas seperti kelapa sawit dan bubur kertas masuk ke produk di supermarket di seluruh dunia. Besarnya masalah ini menuntut tindakan dari pemerintah dan perusahaan.

"Greenpeace telah berhasil mendorong perusahaan-perusahaan besar seperti Procter & Gamble, Nestle dan Unilever untuk membersihkan rantai pasokan mereka, sementara di tingkatprodusen dan pedagang seperti Wilmar Internasional, Golden Agri Resources dan Asia Pulp & Paper mulai menunjukkan bagaimana kebijakan Nol Deforestasi dapat dipraktekkan. Hal ini sekarang jauh lebih lagi dimana semakin banyak merek rumah tangga dan perusahaan perkebunan lainnya yang bergabung momentum ini untuk perubahan.

Greenpeace mendesak perusahaan seperti IOI, KLK, Musim Mas, Sime Darby dan APRIL/RGE Group untuk menerapkan kebijakan Nol Deforestasi dan segera menghentikan semua penebangan hutan dan lahan gambut.

Kontak Media:

Tristan Tremschnig, Koordinator Komunikasi Kampanye Hutan Indonesia, Greenpeace International. Mobile: +31 6 43 78 7393 (Belanda), Email :

Zamzami, Jurukampanye Media, Greenpeace Indonesia. Mobile: +62 811 7503918, Email:

Yuyun Indradi, Juru Kampanye Hutan, Greenpeace Asia Tenggara. Mobile: +62 812 261 6175 9 (Indonesia), Email: ">

Kategori
Tidak ada komentar yang ditemukan Tambah komentar

Kirim komentar 

Untuk memposting komentar Anda harus sign in