Dukung Perjuangan Masyarakat, Rainbow Warrior Singgah di Celukan Bawang

Siaran Pers - 17 April, 2018
Buleleng, Bali, 17 April 2018. Masyarakat Celukan Bawang menyambut kedatangan kapal Greenpeace, Rainbow Warrior di wilayah mereka. Puluhan kapal nelayan bergerak dan berlayar bersama Rainbow Warrior di perairan Celukan Bawang dalam aksi solidaritas mendukung perjuangan masyarakat dalam menentang rencana perluasan PLTU di wilayah tersebut.

Emisi dari pembangkit listrik Celukan Bawang yang sudah beroperasi di Kabupaten Buleleng, telah mencemari kawasan tersebut dan menyebabkan masalah kesehatan bagi masyarakat setempat. Rencana memperluas pembangkit dan menambah kapasitasnya sebesar 2x330 MW, hanya akan memperburuk polusi yang dihasilkan, dan menambah penderitaan masyarakat.

Begitu banyak mata pencaharian akan hilang ketika emisi dari PLTU ini tersebar di wilayah tersebut. Para petani dan nelayan pun terpaksa kehilangan mata pencaharian karena hasil tangkapan dan panen berkurang.

“Memperluas PLTU Celukan Bawang adalah pengkhianatan terhadap masyarakat Bali oleh Gubernur Bali yang telah mengeluarkan izin rencana perluasan tersebut”, kata Didit Haryo”, Jurukampanye Iklim dan Energi Greenpeace Indonesia. 

“Terlebih lagi, rencana pengembangan PLTU ini tidak melibatkan partisipasi masyarakat, dan menyalahi prosedur-prosedur AMDAL sesuai dengan ketetapan hukum yang berlaku”, tegas Dewa Putu Adnyana, dari LBH Bali. 

Bukan hanya pertanian lokal dan komunitas nelayan yang akan menderita jika rencana perluasan ini terus berlanjut. PLTU Celukan Bawang hanya berjarak 20 km dari Pantai Lovina, kawasan wisata populer yang terkenal karena pantai pasir hitam, terumbu karang, dan lumba-lumba. Lumba-lumba khususnya akan terpengaruh oleh peningkatan lalu lintas kapal pengangkut batubara dan kebisingan dari mesin kapal. Polusi meningkat akan mendorong wisatawan pergi, mempengaruhi mata pencaharian semua orang yang bekerja di sektor ini.

PLTU juga menimbulkan risiko bagi Taman Nasional Bali Barat, rumah bagi satwa langka dan dilindungi termasuk macan tutul Jawa, trenggiling, dan jalak Bali yang semuanya sangat terancam. Tidak dapat dipungkiri bahwa emisi dari PLTU akan mencemari daerah yang indah ini.

“Pengembangan energi terbarukan perlu adalah masa depan kita. Bali hanya akan bertahan hidup dan berkembang sebagai tujuan wisata jika memiliki energi yang bersih dan berkelanjutan, bukan dengan emisi polusi dari pembangkit batubara seperti di Celukan Bawang”, jelas Didit.

 

Laporan ‘Meracuni Pulau Dewata’ bisa diakses disini:

 

Link ke foto https://media.greenpeace.org/collection/27MZIFJXLSW16

 

Kontak media:

Didit Haryo, Jurukampanye Iklim dan Energi Greenpeace Indonesia, +62813-1981-5456 

Rahma Shofiana, Jurukampanye Media Greenpeace Indonesia, +62811-1461-674