Tidak ada alasan - iklim kita sedang terbakar dan saatnya bertindak

Siaran Pers - 5 Desember, 2018
Katowice, Polandia, 2 Desember 2018 – Greenpeace berpandangan, COP24 harus bisa menghasilkan sebuah komitmen yang kuat untuk menyelamatkan dunia dari dampak perubahan iklim dalam rentang waktu 12 tahun tersisa, untuk mendorong tindakan-tindakan nyata.

Kepala delegasi Greenpeace di COP24 Jens Mattias Clausen mengatakan:

“Kita berada di jalur cepat menuju bencana kecuali kita bertindak sekarang. Masyarakat sudah sekarat akibat dampak perubahan iklim. Ini adalah kenyataan pahit yang harus dihadapi para pemimpin di COP24. Mereka adalah generasi pemimpin terakhir yang masih punya waktu untuk bertindak. Mereka harus menempatkan Perjanjian Paris untuk bekerja dan meningkatkan aksi sekarang. Hanya melalui perubahan yang cepat dan berani, kita dapat mengubah jalannya sejarah.”

“Peluang masih terbuka - tetapi hanya saja. Pengetahuan iklim masih memberikan harapan, tetapi waktu untuk pembicaraan politik telah lama berlalu. Orang-orang menyerukan untuk bertindak. Anak-anak berjalan keluar dari sekolah, yang rentan menuntut keadilan atau meluncurkan tuntutan hukum dan masyarakat berdiri untuk membela hutan mereka. Pemimpin mana yang akan berdiri bersama mereka dan memberi mereka alasan untuk harapan?”

Jurukampanye Greenpeace Polandia Paweł Szypulski menuturkan:

“Ketergantungan pada pembangkit batubara dan berencana untuk membangun yang baru, Pemerintah Polandia harus menjawab di mana posisi mereka. Apakah akan berdiri di sisi pengetahuan iklim dan orang-orang, atau melawan mereka? Ini adalah COP ketiga dalam sepuluh tahun Polandia telah menjadi tuan rumah dan apa yang telah berubah? Bicara akal sehat atas pengetahuan iklim menunjukkan bahwa tidak ada kemajuan yang telah dibuat dalam pemikiran negara tersebut.”

“Memiliki utilitas batubara besar seperti PGE sebagai salah satu sponsor COP24 mengirimkan sinyal yang sangat salah pada waktu sangat tidak tepat. Iklim cepat mendekati titik puncak dan sebagai tuan rumah COP24, Polandia harus menolak batubara dan mendorong ambisi iklim. Tidak ada peluang kedua.”

COP tahun ini datang setelah peringatan yang jelas dan mendesak dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (Intergovernmental Panel on Climate Change/IPCC), Organisasi Meteorologi Dunia (World Meteorological Organisation/WMO) dan Program Lingkungan PBB. [1] Namun, dalam menghadapi peringatan yang menakutkan seperti itu, ada secercah harapan yang muncul.

  • Hasil G20 melihat G19 sangat menegaskan kembali tekad mereka untuk bertindak pada perubahan iklim, mengisolasi pemerintah AS sebagai pemerintah tunggal telah meninggalkan Paris

  • Uni Eropa (UE) telah berusaha untuk mengambil kepemimpinan dengan mengusulkan untuk mencapai nol bersih pada tahun 2050. Untuk tetap berada di dalam 1,5°C, UE akan perlu mencapai tujuan ini pada tahun 2040

  • Negara-negara dalam Climate Vulnerable Forum (CVF) telah berkomitmen untuk meningkatkan Nationally Determined Contributions (NDCs) dan menyerukan negara-negara kaya untuk melakukan hal yang sama sebelum COP24

  • Para pemimpin dari 18 negara Eropa telah mendorong semua negara untuk meninjau kembali rencana aksi iklim nasional mereka berdasarkan temuan ilmiah terbaru.

  • Pemerintah regional, kota, dan swasta memberikan contoh yang kuat kepada para pemimpin dunia tentang seperti apa ambisi iklim pada Global Climate Action Summit.

 

Direktur Eksekutif Greenpeace International Jennifer Morgan mengatakan:

“Ini adalah momen yang menentukan dari generasi kita, ujian sejati kemanusiaan kita. Di Katowice, pemimpin setiap negara akan ditantang untuk saling menatap mata dan berkata: ‘Ya, saya bersama Anda dan masyarakat.’ Mereka yang tidak akan dikutuk dalam sejarah dan dimintai pertanggungjawaban. Pada COP24, pemerintah harus bertindak dan berkomitmen untuk menyelaraskan rencana aksi iklim mereka pada 2020 dengan target penting 1,5°C yang disepakati di Paris.”

 

Catatan:

[1] Peringatan yang jelas dan mendesak dari IPCC, WMO dan UNEP termasuk:

[2] Media briefing Greenpeace dan ekspetasi COP24 bisa ditemukan di sini.

[3] Greenpeace telah mengeluarkan penjelasan detail terkait laporan IPCC, bisa ditemukan di sini.

 

Kontak:

Aaron Gray-Block, Greenpeace International, , +61 437 845 150

 

Maria Elena De Matteo, Global Communications Strategist, Greenpeace East Asia, , +39 351 8198 110

 

Greenpeace International Press Desk, , +31 (0) 20 718 2470 (available 24 hours)