PLTU Celukan Bawang Meracuni Pulau Dewata

Bagaimana PLTU Celukan Bawang meminggirkan dan meracuni masyarakat Bali utara.

Laporan - 16 April, 2018
PLTU Celukan Bawang yang merupakan pembangkit listrik berbahan bakar batubara telah menimbulkan beragam dampak sosial-ekonomi, lingkungan, dan kesehatan yang merugikan warga. Dampak tersebut mencakup di antaranya: (1) Persoalan ganti rugi tanah yang belum selesai, antara lain disebabkan oleh nilai ganti rugi yang tidak layak dan proses yang tidak transparan; (2) pemiskinan masyarakat karena hancurnya mata pencaharian, terutama untuk petani dan nelayan tangkap; (3) kerusakan lingkungan di darat dan di laut, di antaranya, disebabkan oleh limbah sisa pembakaran batubara; (4) terganggunya kesehatan warga terutama sakit pernafasan yang diperburuk tidak adanya pemantauan mengenai dampak kesehatan.

Pemerintah di berbagai level terus mengabaikan dampak sosial-ekonomi, lingkungan, dan kesehatan PLTU Celukan Bawang. Masyarakat dibiarkan sendiri menghadapi persoalan tersebut. Terdapat beberapa langkah yang harus dilakukan pemerintah:

  • Pemerintah Kabupaten Buleleng: memantau kualitas udara dan melakukan pemeriksaan kesehatan secara berkala terhadap warga di sekitar PLTU.
  • Pemerintah Provinsi Bali: melakukan pemantauan terhadap pencemaran udara dan air dan kelayakan pengelolaan limbah PLTU Celukan Bawang serta membatalkan ekspansi pembangkit listrik tersebut.
  • Pemerintah pusat: melakukan transisi energi dengan pentahapan yang jelas dari PLTU batubara ke energi terbarukan.

Laporan Lengkap :

PLTU Celukan Bawang-Meracuni Pulau Dewata