Aku tercenung ketika seekor Babi hutan mengatakan bahwa langit telah mengutuk bumi. Di bawah lindapanku kini, dimana ia berlindung dari matahari yang tengah pekat pula sinarnya, ia berkisah tentang hilangnya auman tok belang[1] dari seberang, tentan... Baca selanjutnya>