Nestlé berikan break untuk hutan

Nestlé menggunakan minyak kelapa sawit yang berasal dari hutan yang dihancurkan

Berita - 18 Maret, 2010
Ada Break? Sebelum Anda memiliki satu coklat kitkat silakan menonton video ini - 'Have a break?' Kami membutuhkan bantuan Anda untuk hutan mendapatkan istirahat (break) dan membantu Anda menyebarkan berita bahwa kami telah meluncurkan spoof video ini. Ini memperlihatkan biaya sebenarnya di balik sebuah cara beristirahat dengan coklat Kit Kat: Anda dapat mengambil dan memakan dari hasil hutan yang berharga di Indonesia, terima kasih Nestlé, pembuat Kit Kat, dengan menggunakan minyak kelapa sawit yang berasal dari hutan yang telah dihancurkan.

Nestlé membeli minyak kelapa sawit dari perusahaan penghancur hutani dan mendorong kepunahan habitat orangutan.

Aksi terjadi di Eropa sekitar 100 aktivis Greenpeace, berpakaian orang-utan di depan kantor pusat nestlé dan pabrik-pabrik di Inggris, Jerman dan Belanda. Mereka menyerukan pada pekerja Nestlé untuk mendesak perusahaan mereka dan menghentikan penggunaan minyak sawit  yang berasal dari hutan yang di hancurkan.

Nestlé menggunakan minyak kelapa sawit dalam berbagai macam produk - termasuk Kit Kat. Permintaan minyak kelapa sawit telah meningkat sehingga perusahaan-perusahaan yang menjual minyak kelapa sawit itu menghancurkan hutan di Indonesia untuk membuka perkebunan kelapa sawit.

Kita membutuhkan hutan. Mereka memainkan peran penting dalam mengatur iklim dan menyerap CO2. Perusahaan yang memproduksi minyak kelapa sawit menebang paru-paru planet kita dan memberikan kontribusi  menjadikan Indonesia sebagai negara penyumbang emisi karbon terbesar ketiga setelah Amerika Serikat dan Cina.

Ya, Anda membaca itu! Deforestasi bertanggung jawab atas emisi karbon lebih dari semua total emisi mobil, truk, pesawat, dan mobil di dunia:   1/5 dari total emisi.

Tapi itu belum semua. Deforestasi juga menhancurkan habitat orang utan dan hewan-hewan, mendorong spesies langka seperti orangutan yang sudah di ambang kepunahan dan menghancurkan mata pencaharian masyarakat lokal.

Intinya: waktunya untuk Nestlé untuk memberikan istirahat (break) dan berhenti membeli minyak kelapa sawit yang berasal dari hutan yang dihancurkan.

Nestlé adalah  perusahaan makanan dan minuman terbesar di dunia, Sudah menjadi konsumen utama minyak kelapa sawit - tiga tahun terakhir Nestlé menggunakan minyak kelapa sawit hampir dua kali lipat. Mengingat citra dan pengaruh,  menjadi contoh bagi industri dan memastikan tidak ada minyak sawit yang berasal dari  kehancuran hutan. Sebaliknya, Nestlé tetap membeli dari perusahaan-perusahaan, seperti Sinar Mas, yang menghancurkan hutan di Indonesia dan lahan gambut.

Sinar Mas: 'perusak hutan'

Sinar Mas adalah produsen minyak kelapa sawit  terbesar di Indonesia. Yang meyediakan untuk bahan baku makanan, minuman, kosmetik dan biofuel perusahaan-perusahaan di seluruh dunia - termasuk Nestlé. Sinar Mas juga melanggar hukum dengan menghancurkan dan membakar hutan Indonesia hanya untuk perkebunan kelapa sawit.

Greenpeace meluncurkan laporan terbaru - 'Tertangkap Basah: Bagaimana eksploitasi minyak kelapa sawit oleh Nestlé memberikan dampak kerusakaan bagi hutan tropis, Iklim dan Orang-utan' - memperlihatkan hubungan antara Nestlé dan pemasok minyak kelapa sawit, termasuk Sinar Mas, yang memperluas perkebunan mereka yang kaya akan karbon dari lahan gambut dan hutan tropis. Tidak hanya daerah-daerah yang di hancurkan tetapi habitat utama orangutan, juga daerah yang kaya karbon; penghancuran sumber karbon adalah penyebab utama tingginya tingkat emisi karbon.

Semua ini harus datang sebagai kejutan bagi Nestlé. Kami telah menghubungi mereka dengan memaparkan bukti kegiatan Sinar Mas berkali-kali dan juga yang paling baru di bulan Desember, namun Nestlé terus menggunakan minyak kelapa sawit yang berasal dari Sinar Mas, termasuk Kit Kat. Perusahaan terkemuka lainnya telah berhenti membeli dari Sinar Mas sebagai hasil dari laporan yang mengejutkan dan praktek-praktek lainnya. Unilever telah membatalkan $ 30 USD juta dolar kontrak tahun lalu, sementara Kraft telah membatalkan  kontraknya bulan lalu.

Kami tahu kegiatan konsumen: kami telah melihatnya lagi dan lagi. Dan kita rasa cukup bagi kami untuk memperingatkan Nestlé bahwa kami tidak akan membiarkan orangutan berkeliaran, mereka akan melakukan hal yang benar. Kami membutuhkan kamu untuk memberitahukan mereka. Dan kami membutuhkan anda untuk memberitahu teman-teman.

Anda dapat memberitahu mereka bahwa Indonesia memiliki laju deforestasi tercepat di dunia -  dan tercantum di The Guinness Book of World Records. Hutan tropis di Indonesia layak mendapatkan istirahat.

Mintalah Nestlé untuk berhenti menggunakan minyak kelapa sawit yang berasal dari hutan yang hancur. Meminta mereka untuk membatalkan kontrak  dengan pemasok yang buruk, seperti Sinar Mas dan menyerukan pemerintah Indonesia untuk melakukan perlindungan hutan dan lahan gambut dengan segera mengakhiri deforestasi. Katakan pada Nestlé bahwa ketika Anda memiliki istirahat - Anda ingin bebas dari penghancuran hutan.

Ada Break untuk hutan!

Katakan pada Nestlé untuk berhenti menggunakan minyak kelapa sawit yang berasal dari perusahaan penghancur hutan

Dukung Kami

Greenpeace adalah organisasi kampanye independen. Dukungan finansial dari individu-individu seperti anda adalah tulang punggung untuk kampanye-kampanye Greenpeace

Kategori