#Aktivisme #Relawan

Bergabung Menjadi Relawan

Bumi kita membutuhkan suara dan aksimu untuk mencari solusi dan membuat perubahan menjadi nyata, mari bergerak bersama Greenpeace Indonesia.

Ikut Beraksi

“Tujuan hidup adalah tinggal berdampingan dengan alam.”

— Zeno ~ 450 SM (dari Diogenes Laertius, Lives of Eminent Philosophers)

Kesadaran akan hubungan kita yang buruk dengan habitat kita kemungkinan besar muncul di antara para pemburu-pengumpul awal ketika mereka melihat bagaimana api dan peralatan berburu berdampak pada lingkungan mereka. Para antropolog telah menemukan bukti punahnya hewan dan tumbuhan karena perbuatan manusia sejak 50.000 SM, ketika hanya sekitar 200.000 Homo sapiens hidup di Bumi. Kami hanya dapat berspekulasi tentang bagaimana manusia purba ini bereaksi, tetapi bermigrasi ke habitat baru tampaknya merupakan respons yang umum.

Fridays for Future Student Demonstration in Vienna. © Mitja Kobal / Greenpeace


316/5000
Siswa di Wina pergi ke jalan untuk menyerang, menunjukkan dan menuntut politisi untuk bertindak mendesak untuk mencegah pemanasan global lebih lanjut dan perubahan iklim
Ini adalah bagian dari pemogokan Sekolah untuk gerakan iklim, juga dikenal sebagai Jumat untuk Masa Depan.
Pemogokan terjadi di lebih dari 40 negara di seluruh dunia. © Mitja Kobal / Greenpeace

Kesadaran ekologis pertama kali muncul dalam catatan manusia setidaknya 5.000 tahun yang lalu. Para pemuka agama Veda (atau Weda?) memuji hutan liar dalam nyanyian mereka, para pengikut Tao mendesak agar kehidupan manusia mencerminkan pola alam dan Budha mengajarkan kasih untuk semua makhluk hidup.

Dalam kisah Mesopotamia tentang Gilgames, kita melihat kekhawatiran tentang perusakan hutan dan pengeringan rawa-rawa. Ketika Gilgames menebang pohon suci, para dewa mengutuk Sumer dengan kekeringan, dan Ishtar (ibu dari Dewi Bumi) mengirim Banteng Surga untuk menghukum Gilgames.

Dalam mitologi Yunani kuno, ketika pemburu Orion bersumpah untuk membunuh semua binatang, Gaia menolak dan menciptakan kalajengking yang hebat untuk membunuh Orion. Ketika kalajengking gagal, Artemis, dewi hutan dan hewan liar, menembak Orion dengan panah.

Di Amerika Utara, Kepala Suku Indian Pawnee, Letakots-Lesa, mengatakan kepada antropolog Natalie Curtis bahwa “Tirawa, yang berada di Atas, tidak berbicara langsung kepada manusia … dia menunjukkan dirinya melalui binatang buas, dan dari mereka dan dari bintang-bintang, matahari, dan bulan, manusia seharusnya belajar.”

Beberapa kisah manusia paling awal berisi pelajaran tentang kesucian hutan belantara, pentingnya mengendalikan kekuatan kita, dan kewajiban kita untuk merawat dunia.

Respons lingkungan awal

Lima ribu tahun yang lalu, peradaban Indus dari Mohenjo Darro (sebuah kota kuno di era modern Pakistan), sudah mengakui dampak polusi pada kesehatan manusia dan mempraktikkan pengelolaan limbah dan sanitasi. Di Yunani, ketika penggundulan hutan menyebabkan erosi tanah, filsuf Plato mengeluhkan, “Semua bagian yang lebih kaya dan lebih lunak telah menghilang, dan tulang-belulang dari tanah yang tersisa.” Masyarakat di Cina, India, dan Peru memahami dampak erosi tanah dan mencegahnya dengan membuat teras, rotasi tanaman, dan daur ulang nutrisi.

Para tabib Yunani, Hippocrates dan Galen, mulai mengamati masalah kesehatan lingkungan seperti kontaminasi asam pada penambang tembaga. Buku Hippocrates, De aëre, aquis et locis (Udara, Air, and Tanah), adalah karya Eropa paling awal yang bertahan tentang ekologi manusia.

Pertanian maju meningkatkan populasi manusia, tetapi juga menyebabkan erosi tanah dan menarik serangan serangga yang akhirnya menyebabkan kelaparan hebat antara 200 dan 1200 Masehi.

Pada tahun 1306, Raja Inggris Edward I membatasi pembakaran batu bara di London karena kabut asap. Pada abad ke-17, naturalis dan tukang kebun John Evelyn menulis bahwa London menyerupai “pinggiran neraka.” Peristiwa ini mengilhami ledakan energi ‘terbarukan’ pertama di Eropa, ketika pemerintah mulai mensubsidi tenaga air dan angin.

Pada abad ke-16, seniman Belanda Pieter Bruegel the Elder melukis adegan pembuangan limbah yang tidak diolah dan polusi lainnya ke sungai, dan pengacara Belanda Hugo Grotius menulis The Free Sea, yang mengklaim bahwa polusi dan perang melanggar hukum alam.

Hak-hak lingkungan

Mungkin aktivis lingkungan nyata pertama adalah umat Hindu Bishnoi dari Khejarli, yang dibantai oleh Maharaja Jodhpur pada tahun 1720 karena berusaha melindungi hutan yang dia tebang untuk membangun istananya.

Abad ke-18 merupakan masa munculnya hak-hak lingkungan modern. Setelah wabah demam kuning di Philadelphia, Benjamin Franklin mengajukan petisi untuk mengelola limbah dan menghapus penyamakan kulit untuk udara bersih sebagai “hak” publik (meskipun, di tanah yang dirampas dari bangsa pribumi). Belakangan, seniman Amerika George Catlin mengusulkan agar tanah adat dilindungi sebagai “hak alami”.

Pada saat yang sama di Inggris, Jeremy Benthu, menulis Pengantar Prinsip-prinsip Moral dan Legislasi yang memperdebatkan hak-hak hewan. Thomas Malthus menulis esainya yang terkenal yang memperingatkan bahwa populasi manusia yang berlebihan akan menyebabkan kerusakan ekologis. Pengetahuan tentang pemanasan global dimulai 200 tahun yang lalu, ketika Jean Baptiste Fourier menghitung bahwa atmosfer bumi menyerap panas seperti rumah kaca.

Kemudian, pada tahun 1835, Ralph Waldo Emerson menulis Nature, yang mendorong kita untuk menghargai alam demi kebaikan dan mengusulkan batas ekspansi manusia ke hutan belantara. Ahli botani Amerika William Bartram dan ahli burung James Audubon mendedikasikan diri mereka untuk konservasi satwa liar. Henry David Thoreau menulis makalah ekologis seminalisnya, Walden, yang sejak itu menginspirasi generasi pencinta lingkungan.

Para pendaki gunung dalam sebuah tur di Pegunungan Spessart. Pepohonan dengan daun-daun pertamanya, kayu mati dengan lumut. © Andreas Varnhorn / Greenpeace

Beberapa dekade kemudian, George Perkins Marsh menulis Man and Nature, mengecam “perang” manusia tanpa pandang bulu di hutan belantara, mengingatkan soal perubahan iklim, dan bersikeras bahwa “Dunia tidak mampu menunggu” – sebuah argumen yang masih kita dengar sampai hari ini.

Pada akhir abad ke-19, di Jena, Jerman, ahli zoologi Ernst Haeckel menulis Generelle Morphologie der Organismen di mana dia membahas hubungan antar spesies dan menciptakan kata ‘ökologie’ (dari bahasa Yunani oikos, artinya rumah), ilmu yang kita kenal sekarang kenal sebagai ekologi.

Pada tahun 1892, John Muir mendirikan Sierra Club di AS untuk melindungi hutan belantara negara itu. Tujuh puluh tahun kemudian, sebuah cabang dari Sierra Club di Kanada bagian barat memisahkan diri untuk menjadi lebih aktif. Ini adalah awal dari Greenpeace.

Aksi lingkungan

“Tanah itu adalah komunitas yang merupakan konsep dasar ekologi,” tulis Aldo Leopold di A Sand County Almanac, “tetapi tanah itu harus dicintai dan dihormati adalah perpanjangan dari etika … suatu hal yang benar ketika berusaha mempertahankan integritas, stabilitas dan keindahan komunitas biotik. Salah kalau sebaliknya. ”

Pemilik tanah adat, Auwagi Sekapiya, dari Klan Ubei; suku Kosuo, marah ketika jalur pengangkutan kayu menghancurkan lahan sagunya. © Greenpeace / Sandy Scheltema

Pada awal abad ke-20, ahli kimia Alice Hamilton memimpin kampanye melawan keracunan timbal dari bensin bertimbal, menuduh General Motors melakukan pembunuhan yang disengaja. Korporasi menyerang Hamilton, dan butuh waktu 50 tahun bagi pemerintah untuk melarang bensin bertimbal. Sementara itu, kabut asap industri mencekik kota-kota besar dunia. Pada tahun 1952, 4.000 orang tewas dalam kabut pembunuh terkenal di London, dan empat tahun kemudian Parlemen Inggris mengesahkan UU Udara Bersih pertama.

Ekologi tumbuh menjadi gerakan global lengkap dengan pengembangan senjata nuklir. Albert Einstein, yang secara moral merasa terganggu oleh kontribusinya terhadap bom nuklir, merancang sebuah manifesto anti-nuklir pada tahun 1955 dengan filsuf Inggris Bertrand Russell, yang ditandatangani oleh sepuluh pemenang Hadiah Nobel. Surat itu menginspirasi Kampanye Pelucutan Nuklir, di Inggris – model pembangkangan sipil tanpa kekerasan yang modern. Pada tahun 1958, Komite Quaker untuk Aksi Non-Kekerasan meluncurkan dua kapal – Golden Rule dan Phoenix – ke lokasi uji coba nuklir AS, sebuah inspirasi langsung bagi Greenpeace satu dekade kemudian.

Rachel Carson menjadikan gerakan lingkungan sebagai fokus dengan penerbitan Silent Spring tahun 1962, yang menjelaskan dampak pestisida kimia terhadap keanekaragaman hayati. “Untuk pertama kalinya dalam sejarah dunia,” tulisnya, “setiap manusia sekarang mengalami kontak dengan bahan kimia berbahaya.” Tak lama sebelum kematiannya, dia mengungkapkan etika ekologis yang muncul dalam sebuah esai majalah: “Ini adalah hal yang bermanfaat dan penting bagi kita untuk kembali ke Bumi dan merenungkan kecantikannya untuk mengetahui rasa kagum dan rendah hati. ”

Simbol ekologi yang dirancang oleh artis komik Ron Cobb

Filsuf Norwegia Arne Næss mengutip Silent Spring sebagai pengaruh utama untuk konsepnya ‘Ekologi Mendalam’ – kesadaran ekologis yang melampaui logika sistem biologis menjadi pengalaman pribadi yang mendalam tentang diri sebagai bagian integral dari alam.

Dalam The Subversive Science, Paul Shepard menggambarkan ekologi sebagai “aksioma primordial,” yang diungkapkan dalam budaya kuno, yang seharusnya memandu semua konstruksi sosial manusia. Ekologi tadinya “subversif” bagi Shepard karena ia menghapuskan pengecualian manusia dengan saling ketergantungan.

Di India, penduduk desa di Gopeshwar, Uttarakhand, yang diilhami oleh Gandhi dan umat Hindu Bishnoi abad ke-18, membela hutan dari penebangan komersial dengan mengepung dan merangkul pohon. Pergerakan mereka menyebar ke seluruh India utara, yang dikenal sebagai Chipko (“merangkul”) – pemeluk pohon asli.

Pada tahun 1968, penulis Amerika Cliff Humphrey mendirikan Ecology Action. Salah satu aksi media melibatkan Humphrey mengumpulkan 60 orang di Berkeley, California, untuk menghancurkan Dodge Rambler 1958-nya ke jalan, menyatakan, “benda-benda ini mencemari bumi.” Secara kenabian, Humphrey mengatakan kepada salah satu pendiri Greenpeace, Bob Hunter, “Hal ini baru saja dimulai.”

Setahun kemudian, terinspirasi oleh tulisan Carson, Shepard, dan Naess, dan oleh tindakan Chipko dan Aksi Ekologi, sekelompok aktivis Kanada dan Amerika berangkat untuk menggabungkan perdamaian dengan ekologi, dan Greenpeace pun lahir.

Salah satu pendiri Ben Metcalfe menugaskan 12 papan reklame di sekitar Vancouver yang bertuliskan:

Ekologi

Lihat itu.

Anda terlibat.

Sulit membayangkan sekarang, tetapi pada tahun 1969, kebanyakan orang memang harus mencarinya. Ekologi masih bukan kata yang biasa, meskipun akan segera menjadi hal itu.

Tujuan dari perjalanan ini adalah untuk menghentikan uji coba nuklir di Pulau Amchitka dengan berlayar ke daerah terlarang. Awak kapal adalah pelopor gerakan hijau yang membentuk kelompok asli yang kemudian menjadi Greenpeace. © Greenpeace / Robert Keziere

Pada tahun 1977, setelah dua kampanye bom anti-nuklir dan konfrontasi dengan pemburu paus Soviet dan anjing laut Norwegia, Greenpeace membeli kapal pukat pensiunan di London dan menamainya Rainbow Warrior, mengacu pada legenda pribumi dari Kanada. Kisah Cree (diceritakan dalam Warriors of the Rainbow, oleh William Willoya dan Vinson Brown) mengisahkan tentang masa ketika tanah, sungai, dan udara diracuni, dan sekelompok orang dari semua bangsa di dunia bersatu untuk menyelamatkan Bumi.

Hampir setengah abad setelah berdirinya Greenpeace, gerakan ekologi global telah menjangkau setiap sudut dunia, dengan ribuan kelompok bermunculan untuk menyelamatkan lingkungan. Sementara itu, tantangan yang kita hadapi semakin menakutkan. Setengah abad berikutnya akan menguji mampu atau tidaknya manusia merespons tantangan.

Rex Weyler merupakan seorang penulis, jurnalis, dan salah satu pendiri Greenpeace International.