Kamu dapat membela lingkungan sepanjang hidupmu. Atau bahkan lebih lama dari itu. Berdonasilah hari ini.

Ikut Beraksi

Berbicara dengan seorang teman di hari lain, dia menyebutkan bahwa kepuasan terbesar yang dia miliki di saat-saat #dirumahaja adalah keberhasilannya membuat kue. Dia membuatku tertawa, tentu saja, tetapi kemudian aku menyadari bahwa ada sesuatu yang lebih dalam pada kata-katanya. Seperti teman saya, banyak dari kita telah menemukan gairah baru, dan, yang lebih penting, mulai menghargai hal-hal yang lebih penting dalam hidup.

Focaccia bread. © Greenpeace
Roti yang baru saja dipanggang © Greenpeace

Kita telah disilaukan oleh puluhan tahun pemasaran merek yang mencuci otak kita untuk mencari kebahagiaan dengan membeli simbol status, dan kita mungkin tidak lagi bisa menyadari bahwa memenuhi kebutuhan utama kita – hubungan manusia, akses ke makanan, keamanan, mobilitas – adalah apa yang sebenarnya membuat kita bahagia. Namun jutaan dari kita masih belum dapat bertemu dengan kebutuhan tersebut.

Apa yang sedang dilakukan kota?

Kebutuhan inti manusia adalah fokus dari rencana rekonstruksi COVID-19 untuk Amsterdam – tempat saya tinggal. Kota ini mendasarkan rencana pemulihan mereka pada kerangka ekonomi Donat. Sementara sistem neoliberal saat ini membuat dunia berada di ambang kehancuran dengan meningkatkan produksi dan mengkonsumsi barang-barang “secara kredit” (dari planet ini dan generasi mendatang), model ekonomi Donut bertujuan untuk mencapai keseimbangan antara memenuhi kebutuhan dasar masyarakat secara merata dan adil , dalam sumber daya terbatas planet kita.

Kota-kota lain di seluruh dunia telah mengikuti; menempatkan lingkungan dan manusia di inti dari rencana pasca COVID-19 pasca mereka. Misalnya, C40, jaringan kota yang mengambil tindakan iklim berani, baru-baru ini meluncurkan Satuan Tugas Pemulihan Global COVID-19 Walikota dan merilis Ikrar Walikota untuk memastikan bahwa rencana pemulihan mereka tidak memicu peningkatan emisi gas rumah kaca yang akan memicu iklim krisis.

Cycling in Italy. © Lorenzo Moscia / Greenpeace
Pesepeda di Roma, Italia © Lorenzo Moscia / Greenpeace

Milan memimpin dengan mengumumkan konversi 35 km jalan menjadi area untuk bersepeda dan pejalan kaki, dan membatasi kecepatan mobil hingga 30 km per jam.

Paris mengungkapkan bahwa pada bulan Mei mereka akan memperkenalkan 650 km jalur sepeda yang mengambil ruang dari mobil, sementara Bogotá memperkenalkan 76 km jalur sepeda sementara untuk membantu menahan penyebaran virus corona baru.

Di luar mobilitas yang aman, selama krisis COVID-19, banyak kota merasa rentan dalam hal pasokan makanan. Karena kekeringan, banjir, krisis pangan, guncangan kesehatan dan ekonomi akan meningkat baik dalam frekuensi maupun intensitasnya di masa depan, karena itu penting bagi kota-kota untuk memastikan akses makanan yang adil bagi warganya, dengan memperpendek rantai pasokan makanan dan meningkatkan produksi dan distribusi makanan baik di perkotaan dan pinggiran kota.

Belajar dari pengalaman perang yang tragis dan wabah Ebola di masa lalu, kota-kota Freetown di Sierra Leone dan Monrovia di Liberia telah mempromosikan produksi makanan lokal selama COVID-19.

Montreal baru-baru ini membuka kembali kebun komunitas mereka, mendorong orang untuk mulai bercocok tanam musim panas ini. Strategi pangan mereka bertujuan untuk meningkatkan produksi pangan di kebun yang ada sebesar 35%, serta memperluas lahan kebun baru.

Casa Verde in Brazil. © Peter Caton / Greenpeace
Sebuah rumah pribadi diubah menjadi kebun komunitas di Brasil © Peter Caton / Greenpeace

Pasig City dan Valenzuela City di Filipina memperkenalkan becak dan van elektrik untuk mendistribusikan makanan dengan nyaman kepada warga mereka dan mendukung pedagang pasar selama krisis.

Di kota Maricá Brasil, lebih dari dua kali lipat pendapatan dasar (basic income) mereka disalurkan untuk bantuan ekstra kepada warga berpenghasilan rendah selama masa-masa sulit ini.

Kota Barcelona memutuskan bahwa 12.000 penyewa properti yang dikelola oleh kotamadya akan mendapat keringanan penundaan biaya sewa selama tiga bulan.

Kota masa depan

Sementara kita berada di tengah-tengah pandemi ini, tindakan yang kuat adalah mulai membayangkan kota macam apa yang kita tinggali ketika pandemi ini melambat.

View of Kinshasa in the DRC. © Clément  Tardif / Greenpeace
Kinshasa, Kongo pada malam hari. © Clément Tardif / Greenpeace

Bayangkan sebuah kota dengan sedikit atau bahkan tanpa mobil tetapi dengan transportasi umum antar moda yang efisien, banyak ruang untuk sepeda, pejalan kaki, dan anak-anak untuk bermain dengan aman di jalanan.

Bayangkan sebuah kota di mana setiap taman, balkon atau atap adalah taman kota untuk menanam makanan nabati yang sehat untuk semua, disajikan di kantin umum dan rumah kita.

Bayangkan sebuah kota tanpa iklan komersial yang mencoba membujuk kita untuk membeli barang-barang perusak planet yang disamarkan dalam kemasan kebahagiaan.

Bayangkan sebuah kota dengan pusat perbelanjaan lebih sedikit dan lebih banyak taman dan taman bermain, dengan distrik yang menyediakan tempat bagi kita untuk dapat memperbaiki barang-barang yang kita cintai atau membeli kerajinan tangan berkualitas yang akan bertahan seumur hidup.

Bayangkan sebuah kota di mana tidak ada yang tertinggal tetapi semua memiliki akses ke layanan penting seperti perumahan, makanan, mobilitas yang aman, air dan sanitasi.

'We Grow' Project Preparation in Thailand. © Roengchai  Kongmuang / Greenpeace
Memulai kebun sayuran permaculture di Bangkok, Thailand © Roengchai Kongmuang / Greenpeace

Akhirnya, bayangkan sebuah kota tempat kita dapat membuat roti di rumah dan menukarnya dengan tetangga kita untuk pelajaran bahasa Mandarin, atau memperbaiki ponsel orang asing dengan harga terima kasih. Mungkin kebahagiaan sejati tidak akan dibeli di pusat perbelanjaan, tetapi ditemukan dan tinggal di komunitas, lingkungan dan kota, di mana bersama-sama dengan banyak pemimpin kota dan organisasi yang tercerahkan, kita akan membangun kota masa depan – aman, berkelanjutan, adil dan elastis.

Alessandro Saccoccio adalah seorang juru kampanye di Greenpeace Internasional, yang bermukim di Belanda.